Saturday, July 14, 2018

Ayam Penyet Terenak


Annyeong chingudeul~

Payakumbuh menurut gue adalah salah satu kota dengan sejuta kuliner.  Gak afdol rasanya kalo ke kota ini enggak nyicip nyicip menu masakan, jajanan dan kulineran lainnya.  Apa aja yang gue pengen selalu ada (sesuai selera gue pastinya), gak cuma masakan minang doang.  Menu-menu khas daerah lainnya juga tersedia di kota kecil ini.  Salah satunya adalah ayam penyet.  Menu ini bukan asli berasal dari daerah Payakumbuh.  Menurut Wikipedia,  ayam penyet merupakan masakan khas Jawa Timur.  Wahhh..  Baru tau sihhh..  Gue kira dari daerah sunda, Jawa Barat gitu.  Ternyata dari Jawa Timur pemirsaahh..



Tempat makan yang menyidiakan ayam penyet itu sangat banyak di kota Payakumbuh, dan salah satu tempat yang menjadi favorit kami sekeluarga, adalah "Depot Ayam Penyet #21". Dari namanya ada hastag 21 nya,  dan gue gak tau apa artinya. Hahaha bisa jadi ini jumlah cabangnya kali yaa..  Tempat ini beralamatkan di Jalan Soekarno Hatta,  Parik Rantang, Payakumbuh Barat Kota Payakumbuh.  Daerah ini sekitar 5 menitan dari pasar Payakumbuh dan berada persis didepan Mande Cake-nya Rossa.


Suasana di restoran ini rada bising karena kendaraan bermotor yang berlalu lalang karena restoran ini berada persisi di tepi jalan raya(?). Tapi tetep, gak sebising di kota-kota besar.  Di dalam resto bakalan diputerin lagu lagu yang sedang hits jaman now, seperti kemaren yang gue denger adalah lagunya Sabyan, Deen Assalam (perasaan kemana pun gue pergi,  lagu ini selalu gue dengerin, gak pernah download lagunya tapi seakan akan hapal sama lagu ini,  saking keseringan denger lagu ini).

Ayam penyet yang gak dipenyet, masih bisa disebut "Ayam penyet" gak ya? LOL

Untuk menu menu restoran ini pastinya ada ayam penyet,  walaupun mereka mengusung tema "ayam penyet",tetep ada menu makanan lainnya seperti mie goreng dan kawan kawan,  nasi goreng dan kawan kawan,  kwetiau dan kawan kawan, soup iga, iga bakar serta menu makanan ringan lainnya (bukan nasi). Ayam yang mereka gunakan terbagi dua yaitu ayam kampung dan ayam bukan kampung (?) LOL. (APAAN SIHHH..  HAHAHA).  cara pengolahan ayamnya juga ada dua,  yaitu ayam penyet goreng dan ayam penyet bakar.  Mereka menggunakan ayam ayam yang berumur masih muda sehingga keliatan kecil, tapi tulang tulang rawan ayam dan sebagian tulang yang dimasak sedikit garing tetap enak untuk di santap. 


Salah satu menu lain dari Depot ayam penyet #21, Kwetiau goreng. Menurut gue rasanya biasa aja, nothing special, kalo makan disini, mendingan pilih menu ayam penyetnya aja.

Menurut gue,  parameter kesuksesan resto ayam penyet terletak di "sambal"nya. Karena seenak apapun ayam nya, gak ada artinya kalo sambel ayam tersebut gak enak.  Disini,  sambel ayam penyet gak cuma rasa cabe dan pedes.  Disini Masih ada rasa manis manisnya dan terasi yang digunakan gak begitu berbau.  I dont know how to describehow tasty it is.  Wajib coba pokoknya. 


Menu pelengkap lainnya ada tahu tempe,  tempe penyet,  dan lain lain (gue gak inget teman teman,  mianhae).  Tempe disini terenak menurut gue.  Selama ini gue lebih suka "tahu" dibandingkan "tempe", tapi sewaktu makan disini,  jadi lebih suka tempe.  (tempe seenak apaan sihh,  lebai yaakk). Disini juga ada sayuran seperti cah kangkung,  gado gado,  karedok dan lain lain).  Untuk dessert mereka menyediakan, roti bakar,  ice cream,  sup buah dan lain lain.

Untuk minumannya juga bervariasi, ada aneka jus,  minuman panas seperti kopi dan teh,  aneka milkshake,  teh es dan lainnya.  Menurut gue,  teman minum ayam penyet yang paling cocok cuma teh es doang. Karena kalo minum milkshake milkshake-an berasa gak minum.


Disaat orang lain mesen "ayam penyet plus nasi", ponakan gue cuma mesen kerupuk ini.  Padahalkerupuk ini gak ada di menu.  Berkat kebaikan kakak kakak disana, maka kakak itu bersedia untuk menggorengkan kerupuk khusus untuk ponakan gue seorang.

Makanan kami habis seketika karena udah kelaparan banget, belom makan dari pagi.
 

Harga makanan disini juga standar,  satu porsi ayam penyet plus nasi dihargai sekitar 20ribu doang.  Intinya hari itu kami makan berempat (3 ayam,  2 nasi,  1 mie goreng,  3 teh es,  1 porsi tahu tempe,  dan 1 porsi kerupuk (?), kami cuma bayar 97ribu doang.


Untuk design resto mereka gak kayak tempat makan pinggir jalan kebanyakan tempat makan ayam penyet di Payakumbuh.  Resto nya nyaman karena mereka mempunyai tiga macam tempat untuk duduk.  Pertama lesehan (the best place,  karena kaki kita bisa suka suka,  tiduran juga bisa),  kedua, kursi kayu biasa dan terakhir adalah sofa.  Untuk lesehan mereka mempunyai sekitar 5 meja dan cocok untuk satu keluarga.  Kalo duduk di lesehan, nyaman banget apalagi kalo membawa balita yang sedang aktif aktifnya.  
Didinding dinding resto ada beberapa lukisan (lebih tepatnya gambar)  makanan makanan yang mereka sajikan.


Di bagian lampu resto,  ada kayak semacam pelindung lampu gitu (gak tau namanya apaaan), yang menyerupai bakul yang terbuat dari anyaman bambu.  Tapi itu kayaknya emang bakul yang udah dak kepake dehh..

Pelayan nya juga ramah. Waktu kami datang kesana sebenernya lagi istirahat solat jumat,  tapi kami udah keburu sampe di lokasi.  Kakak kakak nya bilang "maaf, kami lagi istirahat dan baru buka jam 1, kurang lebih percakapannya kayak gitu.  Dan kami dipersilahkan duduk kalo mau nunggu sampe buka. Dan waktu kakak kakak pelayan itu nganterin makanan tetep ramah dan senyum walaupun digangguin sama ponakan gue.

Fasilitas yang ada di sini, yang paling penting adalah mereka mempunyai area parkir yang luas,  toilet,  mushola mungkin ada tapi gue gak pernah ke musholanya.  Wifi??  Lupa ngecek. Hehehe.

Powered by Blogger.

Comment

 
Gaeguri Story Blogger Template by Ipietoon Blogger Template