Friday, May 22, 2020

Pemerintah tidak dipercaya, Corona makin berjaya

Sebagian masyarakat Indonesia tidak percaya dengan pemerintahnya.  Apapun yang dikatakan pemerintah seakan-akan dianggap hoax saja.  Masyarakat juga melabelisasi semua kebijakan pemerintah. Masyarakat menganggap semua tindakan pemerintah,diikut campurkan dengan politik

Apa terlalu sulit ya untuk percaya? 
Seberapa besar pemerintah telah mengecewakan sehingga sulit untuk percaya kembali? 

Diluar semua kepentingan-kepentingan yang ada jikalau benar adanya, just be aware with yourself,  protect yourself from this pandemic. Mulai dari mikirin diri sendiri aja cukup gak usah mikirin orang lain dulu.. 

Kamu keluar rumah sesuka hati,  apa gak takut tertular virus dari orang lain?

Gue yakin pemerintah udah menyiapkan "bekal" kita selama ber-PSBB (pembatasan sosial berskala besar) , tapi memang harus ada prosedur yang harus di lalui. Lambat?  Mungkin, karena "tatanan" kita belum serapi negara-negara lainnya. 

Di daerah gue,  masih banyak yang keluar rumah untuk membeli baju lebaran dan pernak pernik persiapan lebaran lainnya, gue yakin gak semua dari mereka mampu secara ekonomi,  ada juga yang prasejahtera dan belum terjamah bantuan apapun.  

Pasar dibuka,  hak penjual dong untuk membuka tokonya.  Tinggal kita sebagai masyarakat harus bijak untuk membeli, membuat kerumuman atau beramai-ramai. Udahlah,  dirumah aja,  apa susahnya sih.  Beli pakaian baru, buat apa?  Toh kita dirumah aja kok.  Selama kita gak kemana-mana,  segimanapun pusat perbelanjaan di buka, bandara dibuka,  jalanan bebas diakses, and such like that,   gak bakalan rame karena kita just stay at home. Keluar rumah kalau ada yang penting.  Waahh.. Emosi saya melihat kumpulan masyarakat ngeyel ini.


Gue heran,  mereka berteriak menanyakan  bantuan pemerintah dan menunggu tindakan dari pemerintah tapi mereka melakukan suatu "pemborosan". Bagi yang butuh bantuan pemerintah,  Uang untuk membeli baju lebaran, bisa kita simpan untuk cadangan hal buruk dimasa depan kalau terjadi,  dan semoga,  hal buruk ini cepat berakhir,  tapi namanya juga "persiapan" harus ada sebelum terjadi. Atau,  apa bantuan pemerintah digunakan untuk membeli hal-hal untuk persiapan lebaran? 

Untuk yang mampu,  gak ada salahnya untuk lebih memberi.

Mereka-mereka yang keluar rumah,  kebanyakan menghiraukan semua anjuran pemerintah seperti tidak pakai masker,  tidak social distancing, tidak physical distancing,  anak kecil tidak pakai masker dan dibawa ditengah kerumunan,  miris?  Iya..

Bagi gue yang menerapkan PSBB ini, benar-benar gak habis pikir. Mereka gak sayang dirinya sendiri. Kalau gak ada tindakan dari diri sendiri, gue rasa pandemic ini akan ada disekitaran kita selamanya, apa kita harus tunggu Corona jadi biasa aja?, nunggu tubuh memproduksi sistem imun untuk defense sama Corona dengan sendirinya. #IndonesiaTerserah

Sejauh ini, bagi segelintir orang,  pandemic ini di anggap gak ada, Corona sama dengan hoax,  makanya mereka masih bisa bertindak sesuka mereka. 

Mungkin obrolan dimasa depan bakalan kayak gini yaa. **just saying, tanpa maksud menyinggung pihak manapun**

A : gue gak jadi nongkrong ya
B : kenapa? 
A : iya,  gue sakit nih
B : sakit apa? 
A : flu,  kayaknya kena Corona nihh
B : Ohh..  Corona,  cek ke dokter gihh
A : iya,  nih udah di RS

Di dokter, 
A : saya sakit kepala,  mual,  sakit tenggorokan, nafas sesak
D : saya pemeriksa dulu ya pak
A : --
D : dari gejalanya,  bapak terinfeksi Corona
      Sebaiknya bapak istirahat dirumah
      Tingkatkan daya tahan tubuh
      Ini obatnya 
A : iya dok,  terima kasih

Andai sesimple ini yaa, tenaga medis gak perlu menggunakan APD yang gue yakin pakaian itu gak begitu nyaman. Gak kebayang keribetan mereka dirumah sakit kayak gimana,  karena penyakit bukan Corona saja. 

Disisi lain, selain tenaga medis,  mereka yang juga ada di garda terdepan adalah polisi, TNI,  dan mereka-mereka yang menjadi perpanjangan tangan pemerintah untuk memberi bantuan. 

Gue bakalan bahas yang bantuan sosial aja. 

Masyarakat gak pernah tau apa yang tenaga sosial lakukan demi bantuan mereka segera cair.  Tenaga sosial rela begadang berhari-hari menginput data penerima bantuan, mengorbankan daya tahan tubuh mereka agar bantuan ini terkoordinir dengan baik, agar tepat sasaran. 

Mereka dianggap pahlawan?  Tidak!

Mereka disalahkan karena bantuan-bantuan yang diberikan pemerintah tidak tepat sasaran.  Tidak tepat sasaran karena sanak saudara atau dirinya sendiri tidak mendapatkan bantuan apapun,  padahal orang tersebut sudah mampu secara ekonomi.  Atau bahkah,  karena musuhnya di kampung mendapatkan bantuan pemerintah,  mereka tidak terima sehingga memberi  label "tidak tepat sasaran", padahal, bisa jadi orang tersebut sangat layak mendapatkan bantuan.

Sorotan ada di tenaga sosial karena mereka dinilai lamban,  tidak tepat sasaran, mementingkan keluarga dekat, tetangga dekat. Dan sampai-sampai ada pertumpahan darah karena bantuan-bantuan ini. Miris?  Absolutely.

Gue yakin,  bantuan-bantuan yang telah diberikan melalui segelintir upaya yang maksimal.  Kalau ditemukan ketidak tepatan dilapangan,  maklum, tenaga sosial juga manusia,  bisa khilaf.  Kawal aja setiap bantuan yang turun,  bisa didiskusikan,  tanpa harus membuat sesuatu menjadi viral.  Human error itu pasti ada, dan gue yakin dalam jumlah yang kecil.  Tapi masyarakat cenderung melihat sisi human error yang nilainya jauh lebih kecil daripada "ketidak error an". 


Diluar ketidak percayaan kita terhadap pemerintah,  ayok #dirumahaja, berhemat,  lakukan hal yang penting-penting aja,  jangan macem-macem, jangan mudik. Jangan bersikap seakan-akan keluarga merindukan kamu.  Hahaha. Demi kebaikan kamu juga kok. 

Berpikir sebelum bertindak dan berbicara,  lebih bijaklah,  sayangi diri sendiri,  anggap setiap orang membawa virus yang bakalan menularkan ke kita,  tapi jangan anggap remeh orang lain,  jangan sampai kita hilang silaturahmi karena menganggap semua orang pembawa virus. LEBIH BIJAKLAH,  itu saja. 

Saturday, May 16, 2020

Masak Gampang dengan Yummy App

Annyeong Chingudeul~~

 

Pernah tidak merasakan, disuatu malam ingin makan sesuatu tapi bingung mau makan makanan apa atau bingung cara membuat suatu makanan. Sungguh dilema yang sulit untuk dipecahkan karena keinginan yang gak karuan ini. Dilema ini ditambah lagi dalam suasana virus viral yang bernama Corona Virus Disease 19 (Covid-19) yang menyebabkan ketidak berdayaan diri untuk bisa kelayapan nyari makanan-makanan yang diinginkan mata. Lol. Satu hal lagi, biasanya mulai pertengahan Ramadhan seperti sekarang ini, kita mulai kehabisan ide untuk dijadikan menu berbuka puasa atau menu saat sahur.


Biasanya, dikondisi yang seperti ini, gue mulai searching menu masakan yang ada di Instagram ataupun Youtube. Tapi gue sering kesulitan menemukan makanan yang pas karena keterbatasan bahan baku masakan yang bervariasi nan eyes catching, karena gue bertempat tinggal hanya di sebuah kota kecil yang jarang menemukan bahan masakan yang bervariasi, apalagi untuk bahan masakan western. 

 

Aplikasi Yummy App di playstore

Beberapa waktu lalu, gue menemukan sebuah akun instagram bernama Yummy.idn, akun tersebut menyajikan tutorial memasak sampai share resep-resep makanan, bagi gue yang amatiran dalam memasak, gue bisa mengkategorikan akun ini sebagai akun yang mempunyai tutorial yang gampang untuk diikuti dan informatif. Setelah mengikuti akun tersebut, ternyata tidak hanya mempunyai akun instagram, Yummy.idn juga mempunyai sebuah aplikasi yang bernama Yummy App (bisa chingudeul download di playstore), semacam akun para chef yang juga bisa dijadikan sebagai media untuk berbagi resep sendiri ataupun aplikasi untuk menonton sebuah tutorial memasak. (Pengguna aplikasi dipanggil chef, hehehe)


Yummy adalah multimedia platform food-focused media digital  dibawah naungan IDN Media, yang berfokus kepada masakan dan makanan yang membahas mengenai resep, tutorial dan tips memasak. Salah satu platform Yummy khusus untuk resep, tutorial dan tips masakan bernama Yummy App. Di aplikasi ini selalu menyajikan konsep tutorial dengan langkah yang mudah dan terdiri dari 5 langkah. Yummy juga mengangkat tema #MasakituGampang.

 

Menu di Yummy App terbagi menjadi beberapa bagian, seperti, menu-menu trending, akun official, inspirasi menu ramadhan, penjaga imunitas, menu sahur, dan resep terbaru. Dalam pencarian menu masakan bisa sesuai dengan kebutuhan kita masing-masing. Menu-menu ini sangat cocok mulai dari balita sampai lansia.  Yang menarik adalah ada bagian “penjaga imunitas”, sangat cocok untuk mereka-mereka yang memerlukan panduan menu dalam mempertahan diri dari serangan Covid-19.

 

Selain fitur-fitur tersebut, ada beberapa kelebihan yang terdapat pada Yummy App, diantaranya,

Diunggah oleh chef Pro dan kita semua

ada Chef Arnold kan? hehe

Resep-resep yang berada dalam aplikasi ini adalah resep yang dihasilkan oleh tim chef dari Yummy itu sendiri. Selain para chef, sebagai pengguna biasa pun kita bisa meng-upload resep-resep kreasi kita sendiri. Dan pada bagian ini, kita juga bisa menghasilkan uang, karena setiap resep yang kita upload akan di konversikan sebagai point Yummy, yang bisa di uangkan. For more information, kunjungi web resmi Yummy. Hehe. Ada chef Arnold Poernomo juga, by the way. hihihi

 

Banyak menu dan bisa disesuaikan dengan bahan baku yang kita miliki

Menu-menu yang bervariasi yang bisa dijadikan referensi dikala kehabisan ide memasak. Mulai dari masakan manis sampai masakan pedas. Di aplikasi ini, kita juga bisa filter makanan sesuai dengan bahan baku yang kita miliki. Hal ini memudahkan kita menemukan menu masakan dan tidak membingungkan kalau bahan baku tidak tersedia.

 

Terdapat kategori memasak

Dikategori ini terdiri dari Yummy tips untuk berbagi tips memasak, Yummy resep dasar untuk share resep dasar masakan seperti pembuatan kulit lumpia; bumbu merah; bumbu kuning dan lainnya, makanan pembuka, makanan utama, makanan penutup, cemilan, makanan pendamping seperti per-saos-an, dan terakhir kategori minuman. Totaly complete chingudeul~

 

Ada menu trending


Layaknya video di Youtube, di Yummy App juga memiliki menu-menu yang trending. Menu ini sudah terbukti banyak diiukuti orang lain, gue juga pernah bikin makanan dari menu trending ini dan hasilnya Amazing, sebuah makanan yang tidak pernah terbayangkan untuk membuatnya, hadir didapur gue dan itu adalah hasil masakan gue sendiri. Makanan itu adalah Pangsit Tahu Ayam. Dan as always, rasanya sangat enak dong. Let’s try it too, dan gue bakalan pastiin menu ini gak bakalan gagal kalau mengikuti step dengan benar.



ini proses penggorengannya, by the way, yang satu bukan gosong yaa, cuma kececer sama teman-temannya yang lain aja.


Tutorial yang gampang diikuti

Kelebihan Yummy App lainnya adalah tutorial yang gampang diikuti. Dengan mengusung tema #masakitugampang, Yummy menyediakan 5 langkah dalam memasak yang disajikan dalam bentuk video. Tidak hanya video, di aplikasi juga menyediakan tulisan langkah-langkah yang dijabarkan dengan bahasa yang mudah dimengerti penggunanya. Selain itu video ini juga gak makan banyak data karena durasi yang panjang, cukup 30 detik sampai 60 detik. Cukup simple untuk diikuti, jika masih bingung sama step-step memasaknya, bisa screen capture yang bagian tulisannya, problem solve.

 

Ada tips dan trik

Selain menu masakan pada umumnya, Yummy juga menyediakan tips dan trik pada saat memasak. Bisa kita terapkan bagi pemula nih. Tips dari Yummy contohnya tips penyimpanan makanan, tips cara memotong sesuatu, tips dalam pembuatan bahan baku yang sebenarnya simple untuk dibuat tapi kalau kita beli bakalan mahal, misalnya chili oil, garlic oil, dan lain-lain.

 

Tersedia menu MPASI

Bagi ibu-ibu yang mempunyai bayi yang sudah makan, biasanya bakalan kesusahan untuk membuat makanan pendamping ASI, apalagi ibu muda yang belum terlalu berpengalaman dalam membuat MPASI. Di Yummy App, juga ada tutorial dan resep memasak makanan pendamping ASI, dengan bahan-bahan yang seadanya tetapi disukai balita dan yang paling penting adalah tidak ribet cara bikinnya.

 

Bisa masak apa saja karena #MasakituGampang

Gue sering explore masakan-masakan yang “gak mungkin” gue bikin, mulai dari masakan Indonesia sampai masakan mancanegara. Setelah searching tutorial memasaknya, ternyata gak sesulit yang dibayangkan karena pada dasarnya #MasakituGampang, tergantung niat chingudeul dan sugesti kepada diri sendiri.

Gue pecinta mie dan beberapa kali bikin menu berbahan dasar mie, seperti, mie tek-tek, udon dalkkalbi, mie sayur pedas instan, dan makanan-makanan lainnya dan terlintas di beranda instagram gue dari Yummy.idn. Yummy.idn udah kayak surganya makanan deh. Auto ngiler saat ini.

 

Event-event yang beragam

Yummy juga mengadakan event-event yang bervariasi setiap periodenya. Setiap event sudah pasti ada reward-nya, lumayan Lho bagi chingudeul bukan sekedar untuk menyalurkan hobi masak dengan upload resep tapi juga mendapatkan hadiah-hadiah menarik dari Yummy, contoh reward-nya adalah motor, uang tunai dan lainnya serta yang paling penting adalah kebahagiaan hati dan kepuasan batin jika resep kreasi chingudeul diikuti oleh jutaan orang diluar sana.

 

Media digital Yummy ini terdiri dari facebook (Yummy Indonesia), instagram (@Yummy.idn), website (www.yummy.co.id) dan aplikasi (Yummy App). Masing-masing platform ini memiliki fungsinya masing-masing bagi gue. Untuk Facebooknya, biasanya gue share resep ataupun untuk menyimpan resep yang akan gue masak. Di instagram, biasanya adalah guide gue ketika buntu ide memasak, seketika bakalan ada menu-menu baru yang punya magnet untuk di eksekusi, gue juga sering save resep-resepnya di Instagram, dan terakhir aplikasi Yummy App, berfungsi untuk panduan gue jika ide masak sudah ada, tapi tidak tau cara memasak makanan tersebut, kemudian juga untuk panduan gue ketika bahan baku dikulkas sudah ada tapi bingung sama resep yang akan dibuat.

 

Kita semua butuh Yummy App untuk keberlangsungan hidup yang kadang buntu hanya karena ‘gak tau mau makan apa’~~


Tuesday, May 5, 2020

Kegiatan Dihari-Hari yang Jenuh



Annyeong chingudeul~

Pernah ngerasa sendiri gak chingudeul~?

Semakin gue tumbuh dewasa, gue semakin menyadari semakin sempitnya jejaring teman yang bisa di ajak untuk melakukan segala hal secara bersama-sama. Contohnya, jaman kuliahan, yang awalnya kuliah bareng, belajar bareng, setelah mata kuliah wajib terselesaikan, mulailah teman-teman se-pelajaran menghilang. Semakin lama semakin banyak teman-teman yang telah menyelasaikan kuliahnya dan wisuda, disaat itu pula lah gue merasa semakin “ditinggalkan”.

Kemudian, setelah “juga” menyelesaikan kuliah, teman-teman yang lebih dulu “menghilang”, mereka bekerja dan makin sulit untuk punya kegiatan yang bisa dilakukan sama-sama. Setelah mereka mendapatkan pekerjaan, mereka menikah dan dititik ini gue merasa benar-benar ditinggalkan dan sendiri. Mereka sibuk menata hidupnya masing-masing.

Setelah itu muncul-lah teman-teman baru yang siklusnya hampir sama dengan jaman kuliah dulu. Come and go. Gue rasa semua orang pernah ada di fase itu, dimana mereka pernah merasa “ditinggalkan” dan mengharuskan untuk menjalani kehidupan ini sendiri.

Di fase ini-lah kita harus mempunyai yang namanya “self –love”, harus mencintai diri sendiri dan tidak bergantung kepada orang lain. Sebagai manusia yang juga mempunyai tatanan kehidupan yang layak, kita harus mampu menata hidup kita sendiri (juga). Melewati hari-hari menjenuhkan SENDIRIAN dan mengisi waktu-waktu luang dengan kegiatan yang bermanfaat.

Talking about “mengisi waktu luang”, gue punya beberapa cara yang gue lakukan untuk mengisi waktu luang, agar siang berganti malam, dan malam berganti siang tanpa hanya diisi dengan kegiatan tidur dan makan doang,eventhough i love eating and i love to sleep all the time. Atau berpaku hanya kepada gadget, gue mulai mengurangi intensitas gue terhadap gadget, and i believe that i can survive without handphone all the day.

 Kegiatan-kegiatan ini  muncul karena gue sering sendiri dan gue pernah menjadi pure pengangguran selama kurang lebih 2 tahun. Bisa gak lo nganggur 2 tahun?


Crafting/ membuat kerajinan tangan
Penjelasan panjang lebarnya bisa chingudeul lihat disini.

Ini adalah kegiatan ter-ber-manfaat yang pernah gue lakuin. Selain mengisi waktu luang yang menjenuhkan, kegiatan ini juga menghasilkan uang bagi gue. (instagram jualan gue  @gantarihouse, tetap melakukan promosi, lol).

Gak mesti harus menjadi seorang ahli dalam bidangnya, cukup dengan ketekunan, niat yang tulus dan eksekusi yang harus tepat, semuanya bisa chingudeul lakukan.


Membaca / Baca buku
Seberapa besar manfaat baca buku udah gak perlu diperhitungkan dan diragukan lagi. Sangat banyak manfaat dari membaca buku, salah satunya membuka pikiran kita, memberikan informasi yang sebelumnya tidak kita ketahui, kemudian Imajinasi kita akan terbentuk dengan membaca.

Contohnya, gue lebih suka baca buku daripada menonton sebuah film, karena dengan membaca buku, kita bisa memvisualkan tokoh yang ada di buku dengan versi diri kita sendiri. Karakter yang terdapat di dalam buku, bisa berwujud seperti apa yang kita mau, misalnya, definisi ganteng menurut buku, akan berbeda antara pembaca 1 dengan pembaca lainnya.

Walaupun kita tidak pernah mendatangi sebuah tempat, kemudian kita membaca bacaan tentang tempat itu, kita bisa membayangkan tempat itu. Sesuai dengan quote yang gue suka “if you wanna go to the world, read the books”.

Masih berhubungan dengan membaca, gue suka baca blog atau kalau dunia blogging dinamakan “blogwalking”. Disini selain hanya membaca, kita juga bisa menanam link blog kita di blog orang lain dwngan meninggalkan sebuah komenan. 

Menulis/ blogging
Salah satu manfaat dari menulis adalah dapat memberikan informasi yang kita punya kepada orang lain. Informasi itu bisa berdasarkan pengalaman yang kita punya atau survey dari berbagai sumber informasi yang lainnya.

Kemudian dengan menulis sebuah cerpen atau novel, kita bisa menulis apapun, sesuai dengan imajinasi kita, bisa menciptakan tokoh apapun yang kita mau dengan alur yang juga depend on our mood. Dan yang paling menyenangkan dari menulis adalah kita akan tahu ending cerita yang muncul akan seperti apa.

Gue suka sharing dan meng-influence tapi most of the time, gue jarang didengarkan orang lain atau karena  orang lain tidak mengerti dengan apa yang gue maksud.  Dengan adanya media menulis seperti "blogger" ini, gue bisa sharing apapun tanpa harus berbicara. Media ini juga tidak mengharuskan gue untuk berkecil hati ketika gue tidak di dengarkan orang lain. Karena media ini menggunakan sistem online yang akan menemukan pembacanya sendiri.

Memasak
Gue sangat suka memasak dan mengeksplor menu-menu baru sesuai dengan kemampuan gue dan ketersediaan bahan baku. Dengan memasak, selain bisa menghabiskan waktu, juga bisa menekan nafsu makan, karena kelelahan sewaktu memasak menyebabkan gue tidak berkeinginan untuk memakan masakan gue. lol

Titik kebahagiaan dari sebuah masakan adalah ketika masakan chingudeul habis dimakan oleh orang-orang tercinta dengan rasa yang mereka suka. Tidak harus dengan rupa yang selalu bagus yang layak dipamerkan, tapi kadang, beberapa masakan mempunyai bentuk yang tidak karuan, tapi mempunyai rasa yang lezat.

Pilih mana, masakan enak atau masakan yang instagramable? Lol

Belajar musik
Ketika berada di fase “don’t know what to do with this life”, gak ada salahnya chingudeul memulai belajar musik yang pernah tertunda dulu. Pasti diantara chingudeul semuanya, pernah punya cita-cita untuk bisa memainkan alat musik. Disaat sendirian dan gak punya kerjaan, mungkin disaat inilah moment yang tepat untuk belajar musik.

Sejak jaman gue SMP, gue pengen sekali untuk bisa main gitar, karena menurut gue, cewek bisa main gitar “nilai diri” mereka akan bertambah 2 tingkat. Dan karena itulah gue pengen bisa main gitar, gue pengen keren. Hahaha. Dan cowok yang bisa main gitar, kegantengan mereka bertambah 3 kali lipat, bagi gue.

Sekitar Mei 2019, gue beli gitar untuk pertama kalinya, gue belajar musik. Selama 1 tahun ini, gue sudah bisa “menekan” kunci gitar DASAR MAYOR doang. Hahaha, dan sisanya, gitar hanya bagian dari foto di feed instagram gue.

Nonton
Gue pecinta drama korea yang bisa gak tidur sepanjang malam demi nonton drama korea. Drakor memang sebuah tontonan yang addicted, dengan alur cerita yang simple, tidak bertele-tele, para pemain yang adorable, suasana korea yang seakan-akan punya magnet, mengharuskan kita untuk berkunjung serta kebudayaan dan cara berpakaian yang fashionable. Tidak ada keraguan lagi untuk mencintai drama korea.

Mewarnai
Kegiatan ini pernah gue lakuin untuk mengusir hari-hari jenuh gue. Pernah gue lakuin disela-sela nunggu dosen sewaktu akan revisi skripsi. Mewarnai bisa memberikan ketenangan pikiran, merelaksasi agar tidak stres.

Melukis
Yay,,, sampai ditahap ini. Melukis adalah hobi baru gue. Ternyata gue suka melukis. Cerita hobi baru gue ini ada disini.

Belajar bahasa

Disaat saat sendiri,  gak ada salahnya memulai belajar bahasa yang baru. Di dunia ini ada banyak sekali bahasa selain bahasa negara chingudeul sendiri.  Bahasa yang bisa di pelajari bisa bahasa negara lain ataupun bahasa daerah yang lainnya. 

 

Gue pernah belajar bahasa korea selama gue nganggur dulu, output nya,  gue tau tulisan korea which is menggunakan huruf hangul.  Gue bisa menulis dan membaca tulisan hangul,  meskipun masih terbata-bata. Gue memilih belajar bahasa korea karena hangul catching my eyes dan tulisan hangul itu sangat keren dimata gue. Gue juga pernah belajar bahasa jepang dan bahasa arab,  tapi bahasa korea lebih gampang dipelajari, menurut gue. 


Ada banyak hal yang bisa kita lakukan mengisi hari-hari yang jenuh, tanpa hanya diisi dengan makan, tidur dan using gadget. Gue yakin tiap orang punya caranya masing-masing untuk mengisi waktu luangnya.

Ada yang punya kegiatan yang sama dengan Gue?




Powered by Blogger.

Comment

 
Gaeguri Story Blogger Template by Ipietoon Blogger Template